Tag: Karena

Penayangan Iklan Pihak Keempat – Karena Pihak Ketiga Tidak Cukup Membingungkan – Pelaporan Pihak Ketiga yang Ditayangkan

No Comments

Selama 6 bulan terakhir atau lebih, saya telah melihat peningkatan dramatis dalam jumlah kontrak iklan online yang meminta penagihan pihak keempat. Penagihan pihak keempat terjadi ketika pengiklan, melalui agensi mereka memilih untuk menayangkan materi iklan dari satu vendor, kata Eyeblaster, tetapi menginginkan pelaporan dan penagihan tayangan berdasarkan vendor lain seperti DoubleClick atau Atlas, menjadikannya sebagai pihak keempat.

Pada awalnya pikiran ini tampak gila, tetapi itu benar-benar tidak menjadi lebih baik semakin lama Anda memikirkannya, itu tetap gila.

Ini dicapai dengan beberapa cara berbeda, pada dasarnya mendidih ke salah satu dari dua metode. Karena tidak ada istilah yang lebih baik, kita dapat memanggil mereka front-end dan back-end. Di sistem front-end, informasi disematkan dalam skrip materi iklan pihak ketiga yang memanggil vendor pihak keempat untuk mencatat tayangan. Pada pengaturan back-end, semua penebangan dilakukan dengan panggilan back-end dari vendor pihak ketiga ke vendor pihak keempat, tanpa paparan apa pun di sumber kreatif.

Meskipun front-end dapat menjadi sedikit lebih mudah bagi penerbit untuk dikelola, tidak satu pun dari pengaturan ini benar-benar ideal untuk beberapa alasan yang berbeda.

Mari kita mulai dengan pelacakan front-end. Ini berarti ada kode di materi iklan pihak ketiga yang diperdagangkan ke penerbit yang akan memulai panggilan ke vendor pihak ke-4. Dalam banyak kasus, kode ini tidak jelas dan tidak mudah terlihat ketika melihat kode. Sepengetahuan saya, hanya Eyewonder yang memiliki implementasi yang jelas menunjukkan tag pihak keempat yang relatif. Bahkan Eyewonder tampaknya tidak selalu menggunakan format ini, tetapi ketika mereka melakukannya, itu sangat meningkatkan kemampuan penerbit untuk menetapkan hubungan dan melacak serta menagih item dengan benar. Sayangnya, sebagian besar implementasi front-end lainnya menggunakan kode yang bukan bagian dari proses pelaporan normal dan tidak membuat hubungan menjadi jelas. Bahkan ketika itu terjadi, pelacakan front-end memiliki keuntungan mengunci hubungan antara pihak ketiga dan keempat dan mencegah materi kreatif mengubah masalah yang dapat dimiliki oleh pelacakan back-end.

Pelacakan back-end menyelesaikan tujuan yang sama, mencatat kesan dari pihak ketiga ke pihak keempat, tetapi itu sepenuhnya di bagian belakang. Pihak ketiga tidak menyematkan pelacakan di materi iklan, alih-alih menggunakan opsi pengaturan sistem untuk membuat hubungan di ujungnya.

Ada 2 masalah besar dengan pendekatan ini. Pertama, tidak ada cara bagi penerbit untuk mencoba menjalin hubungan antara pelacakan pihak ketiga dan keempat karena skrip kreatif bahkan tidak memberikan petunjuk tentang detailnya. Tantangan kedua adalah bahwa vendor dapat mengubah hubungan mid-flight tanpa pemberitahuan kepada penerbit.

Ada juga masalah umum dari kedua metode tersebut. Karena penerbit diminta untuk menyajikan materi iklan dari satu vendor, tetapi melaporkan pengiriman melalui vendor lain, penerbit memerlukan hubungan yang ditentukan dengan jelas. Namun, agensi sepertinya tidak mendapatkan ini dan jarang memberikan dokumentasi apa pun yang akan membantu memperjelasnya. Faktanya, agensi sering kelihatannya sama sekali tidak memiliki pemahaman tentang pengaturan yang mereka buat sendiri.

Bayangkan Anda memiliki kartu kredit VISA dan suatu hari Anda mendapat pesan dari mereka yang memberi tahu Anda bahwa Anda sekarang diharuskan membayar tagihan VISA Anda ke akun MasterCard. Namun, mereka tidak memberi tahu Anda apa nomor akun baru itu. Ketika Anda bertanya kepada mereka apa nomor rekeningnya, mereka tidak membalas atau membalas tetapi tidak memberi Anda informasi, melainkan menanyakan apa yang Anda maksud.

Itu adalah metafora yang cukup bagus untuk bagaimana pemberitahuan dan implementasi implementasi pihak ke-4 sering berhasil. Faktanya, contoh itu bukanlah skenario terburuk. Dalam skenario terburuk, agensi-agensi tersebut tidak menentukan hubungan sebelum peluncuran kampanye dan hanya memberi tahu penerbit minggu atau bulan kemudian dengan memperdebatkan tagihan.

Bayangkan, bahwa dalam contoh VISA / MasterCard di atas, mereka menunggu sampai setelah fakta memberi tahu Anda dan memberi tahu Anda bahwa Anda telah membayar tagihan Anda ke akun yang salah selama berbulan-bulan dan memberi tahu Anda bahwa Anda seharusnya melakukan pembayaran ke akun MasterCard , di mana mereka masih menolak memberi Anda nomor akun. Sekali lagi, karena situasi yang membingungkan seperti kedengarannya, ini adalah gambaran akurat tentang masalah yang dihadapi penerbit.

Jadi apa solusinya?

Meskipun tidak ada solusi tunggal untuk masalah ini, ada beberapa keputusan yang harus dibuat dan panduan untuk dipertimbangkan sehingga penerbit setidaknya dapat merasa telah melakukan uji tuntas dan mempersiapkan diri.

Hal pertama yang harus ditanyakan penerbit sendiri adalah jika mereka ingin menerima persyaratan ini. Mengingat kerumitan di atas, penerbit dapat mempertimbangkan untuk mendorong kembali, atau setidaknya, menetapkan beberapa standar minimum tentang cara penanganannya. Tetapi situasinya cukup rumit sehingga penerbit harus beroperasi dari posisi penerimaan bersyarat atas persyaratan mereka, bukan kewajiban yang tidak berkualifikasi.

Jika penerbit memutuskan bahwa mereka akan menerima persyaratan pihak keempat dan melakukannya dengan beberapa ketentuan, ada beberapa hal yang seharusnya menjadi tinggi dalam daftar mereka.

Karena biro iklan membuat hubungan antara pelacakan pihak ketiga dan keempat, penerbit harus mensyaratkan bahwa biro iklan membuat informasi tersebut tersedia dalam format sederhana. Skenario terbaik adalah semua pelacakan pihak keempat disematkan sebagai panggilan langsung atau komentar dalam skrip kreatif pihak ketiga, mirip dengan contoh Eyewonder di atas. Ini akan memiliki keuntungan dilakukan sekali selama pengaturan dan meniadakan kebutuhan untuk komunikasi tindak lanjut. Ini juga akan menjadi solusi permanen dan bahkan bertahun-tahun kemudian hubungan pelacakan dapat diselidiki. Terakhir, itu akan memiliki keuntungan menjadi bagian dari pengaturan kreatif dan sebagai aset kreatif baru dilacak mereka akan memiliki solusi yang dibangun ke dalamnya.

Jika solusi satu langkah seperti di atas tidak dapat dicapai, maka agensi perlu memahami bahwa mereka perlu memberikan kepada penayang cara menghubungkan pelacakan pihak ketiga dan keempat. Sebuah spreadsheet sederhana akan cukup, tetapi ini masih belum sebagus solusi yang tertanam di atas, karena informasi tersebut perlu dikomunikasikan dan dikelola sepanjang masa kampanye dan untuk beberapa waktu sesudahnya.

Tidak hanya lembaga yang perlu menyediakan kunci untuk membangun hubungan, tetapi mereka perlu melakukannya tepat waktu. Bagaimana Anda mendefinisikan waktu? Sebelum penempatan ditayangkan, karena mengungkapkan hubungan sesudahnya dapat sangat membatasi kemampuan untuk menyesuaikan tempo dan mengontrol pengiriman.

Pelacakan dan penagihan pihak keempat dari iklan online rumit dan membutuhkan industri untuk mengatasi kerumitan itu atau mengundurkan diri untuk hidup bersamanya. Mengabaikan masalah tidak akan membuat mereka pergi dan sementara pertukaran tayangan IAB yang akan datang mungkin menyelesaikan beberapa masalah, itu pasti tidak akan menjadi peluru perak untuk pelacakan iklan pihak keempat.

Suamiku Hanya Dengan Aku Karena Anak-Anak Kami – Kiat dan Saran Yang Mungkin Bisa Membantu

No Comments

Saya sering mendengar dari para istri yang mengatakan kepada saya bahwa suami mereka telah memberi tahu mereka secara langsung atau membuatnya sangat jelas bahwa dia tidak sepenuhnya diinvestasikan dalam pernikahan (atau bahkan cinta dengan mereka) dan hanya masih menikah karena anak-anak. Meskipun patut dipuji bahwa orang tua akan membuat komitmen seperti itu kepada anak-anak mereka, ini adalah hal yang menyakitkan bagi satu pasangan untuk mengatakan atau mengimplikasikan kepada pasangan lain. Dan ia meninggalkan sang istri pada bagian penerima pesan ini dalam posisi yang tidak diinginkan.

Jika dia menginginkan lebih banyak atau berpikir bahwa pengaturan ini tidak dapat diterima, ini tentu tidak berarti bahwa dia mencintai atau berkomitmen untuk anak-anak kurang, tetapi segala macam rasa bersalah dan khawatir mungkin ikut bermain. Yang benar adalah, pengaturan ini tentu saja tidak optimal untuk semua pihak. Tentu, anak-anak tinggal di rumah dengan dua orang tua dan para ahli setuju bahwa ini yang terbaik untuk mereka. Tetapi kurangnya kasih sayang dan komitmen yang dipaksakan di rumah itu tentu tidak akan luput dari perhatian dan ini akan mempengaruhi mereka juga.

Dalam artikel berikut, saya akan menawarkan beberapa wawasan yang dimaksudkan untuk membantu para istri dalam situasi yang sulit ini. Setiap orang dalam keluarga layak untuk merasa bahagia dan merasa dihargai. Saya harap artikel ini membantu Anda mendapatkan lebih banyak dari ini.

Tinggal Menikah Hanya Untuk Anak-Anak Menyiratkan Bahwa Kebahagiaan dan Pemenuhan Anda Tidak Penting Dan Tidak Penting Bagi Kesejahteraan Anak-Anak Anda: Agar adil, saya benar-benar menganjurkan untuk mencoba menjaga dua induk rumah tangga tetap utuh. Saya anak perceraian dan saya yakin bahwa kehilangan ini telah mempengaruhi saya dalam berbagai cara. Saya ingat rasa sakit yang terkait dengan perceraian orang tua saya dan bagaimana hal itu mempengaruhi kehidupan saudara perempuan saya dan saya dengan cara yang negatif. Jadi dari sudut pandang yang murni egois, saya berharap orang tua saya tidak pernah bercerai. Tapi saya juga tidak menikmati lingkungan yang sangat emosional di rumah kami. Melihat ke belakang, yang sebenarnya saya inginkan adalah agar orang tua saya menemukan cara untuk benar-benar bahagia bersama.

Apa yang paling bermanfaat bagi anak-anak adalah tinggal di dua rumah tangga orang tua, di mana kedua orangtua bahagia dan menyayangi setiap orang yang tinggal di sana. Bukankah ini jenis pernikahan yang Anda inginkan untuk anak-anak Anda? Apakah Anda ingin hal itu baik-baik saja jika semua orang tidak senang? Sangat penting bahwa mereka tahu bahwa pemenuhan itu penting dan jika ini tidak ada, mereka cenderung merasa bahwa kekosongan sangat dalam juga.

Banyak orang menanggapi hal ini dengan sesuatu seperti: "Yah, sayangnya, saya tidak melihat cara apa pun untuk menyediakan semua hal itu. Pada titik ini, itu adalah pilihan antara kita tetap menikah demi mereka atau kita bahagia menjauh dari masing-masing. lainnya. Dan kami pikir lebih baik bagi mereka jika kita tetap menikah untuk saat ini. "

Saya memuji jenis pengorbanan ini, tetapi itu menghancurkan hati saya bahwa satu atau kedua orang tua hanya menerima kesengsaraan mereka dalam pernikahan seolah-olah itu tidak dapat diubah atau seolah-olah mereka sendiri tidak sepadan dengan upaya untuk mengubahnya. Singkatnya, mereka menempatkan diri mereka terakhir dan saya tidak berpikir bahwa ini benar-benar diperlukan. Saya percaya bahwa banyak orang dapat secara dramatis memperbaiki situasi mereka jika mereka menerima bahwa mereka layak mendapatkannya, membuat komitmen untuk melakukannya, dan kemudian menindaklanjuti dengan beberapa tindakan yang sangat spesifik.

Tidak apa-apa untuk tetap menikah untuk anak-anak, tetapi mengapa tidak membuat pernikahan lebih bahagia sehingga Anda mempertimbangkan kesejahteraan setiap orang dan kebahagiaan? Hanya sedikit orang yang akan berdebat dengan saya ketika saya menyatakan bahwa skenario kasus terbaik untuk anak-anak adalah rumah dengan dua orangtua yang saling mengasihi yang juga saling mencintai. Tetapi banyak orang meragukan bahwa mereka benar-benar dapat memiliki ini. Saya sering mendengar komentar seperti "Pernikahan kami terlalu jauh. Kami tidak berkelahi di depan anak-anak. Tapi kami juga tidak saling mencintai. Saya telah belajar untuk hidup dengan itu dan saya tidak berpikir anak-anak tahu bahwa itu terjadi. "

Saya berpendapat bahwa, dengan kedua orang yang berkomitmen, perkawinan itu mungkin tidak akan berjalan seperti yang orang pikirkan. Saya juga menduga bahwa meskipun anak-anak mungkin tidak sepenuhnya memahami emosi orang tua mereka terhadap satu sama lain, mereka pasti merasakannya dan akan menginternalkannya (dan mungkin bertindak keluar) ketika mereka memiliki keluarga mereka sendiri.

Terkadang, orang mengerti dan membeli apa yang saya katakan tetapi mereka tidak tahu harus mulai dari mana. Pernikahan mereka telah menjadi kebiasaan dan mengikuti pola yang dapat diprediksi yang sama, jadi bagaimana mereka mengubah hal ini? Terkadang, Anda harus berani yang mengambil inisiatif. Kali berikutnya pasangan Anda berkomentar tentang hanya bersama untuk anak-anak (atau menyiratkan ini dengan tindakan mereka), beri tahu mereka bahwa hidup dengan cara ini tidak membuat Anda berdua benar-benar bahagia, dan karena Anda berdua berkomitmen untuk bersama, itu hanya masuk akal untuk membuat yang terbaik dari itu dan mencoba untuk bahagia bersama.

Sebuah saran akan menjadi sesuatu seperti: "Saya tahu bahwa Anda masih menikah karena anak-anak. Anda telah membuat itu sangat jelas dan itu menyakitkan saya. Kami berdua layak mendapatkan pernikahan yang membuat kami bahagia. Saya ingin itu untuk Kita berdua, karena kita tahu bahwa kita berdua tidak akan kemana-mana, bisakah kita bekerja sama untuk membuat semuanya menjadi lebih baik bagi kita berdua, bisakah kita menciptakan pernikahan yang kita ingin anak-anak kita miliki ketika mereka tumbuh dewasa? Aku tahu ini berarti kita harus membuat beberapa perubahan dan bekerja sedikit lebih keras, tetapi saya bersedia melakukan ini jika Anda. "

Sekarang, suami Anda mungkin tidak segera jatuh ke dalam pelukan Anda dan berkomitmen untuk mengubah pernikahan, tetapi ia akan mendengar apa yang Anda katakan. Dan, di hari-hari dan minggu-minggu mendatang, Anda dapat menunjukkan kepadanya bahwa yang Anda maksud adalah apa yang Anda katakan melalui tindakan Anda. Dan sangat lambat dan bertahap, Anda mungkin mulai melihat beberapa perubahan dalam perilakunya.

Biasanya satu orang akan memulai proses dan yang lainnya akan mulai jatuh antrean akhirnya, bahkan jika mereka tidak sepenuhnya menyadari hal ini. Begitu mereka mulai mendapatkan bayaran positif, mereka mungkin akan ingin melanjutkan, karena orang-orang bergerak menuju apa yang membuat mereka merasa positif dan jauh dari apa yang membuat mereka merasa negatif.